Kamis, 28 Februari 2019

Random

Assalamuallaikum..
Sudah masuk maret aja ya tiba-tiba. Gimana dengan hari-hari kalian?
Hari-hari saya lagi banyak banget kejutan belakangan ini. Dari hal-hal yang ga pernah saya sangka.
Tiba-tiba kakak minta pindah sekolah. Mbahnya pun setuju. Setelah itu, tiba-tiba saya ikut kelas sertifikasi. Padahal tadinya saya hanya ingin ikut kelas training untuk membantu biro saya berjalan mungkin 2 atau 3 tahun lagi. Yang saya ambil pun agak jauh ya, kelas sertifikasi hypno.
Bingung juga pas ngejalanin. Ini tuh beneran ga sih. Kok tiba2 hidup saya serandom ini.
Ya begitulah kadang-kadang hidup. Saya anggap ini semua anugrah. Saya pelajari beberapa hal baru. Yang kemudian melatih saya untuk berpikir lebih luwes. Lebih fleksibel.
Doa saya memang sama, saya harap apa pun yang terjadi dalam hidup saya adalah yabg terbaik. Dan saya percaya jalan yang diarahkan Allah tidak pernah salah. Tidak pernah keliru. Saya berserah dan berusaha untuk melakukan yang terbaik sambil terus berdoa semoga semua dimudahkan dan jadi ilmu bermanfaat serta bermanfaat bagi banyak orang juga.
Buay semua yang sedang galau dan bingung akan jalan hidup. Semangaaat. Yakin dan percaya Allah selalu arahkan dan tunjukkan kita kejalan terbaik. InsyaAllah jalan yang paling baik yang kita dapatkan.

Senin, 04 Februari 2019

Akhirnya jalan jalan..

Assalamuallaikum..
Setelah lama memendam rasa.. Hahahah.. Apa sih..
Jadi, setelah bedrest selama hamil, baby blues, dan kesedihan tahun 2018 lalu. Akhir tahun 2018 kemarin ditutup dengan happy.
Sebenarnya saya happy sih selama 2018, cuma ada fase ga menerima gitu deh. Kurang bicara dengan orang dewasa yang mengasah kreatifitas juga. Tsah bahasanya.
Akhir tahun 2018 kemarin awal desember ikut apih dines ke karawang dan bandung. Itu happy bin ribet juga. Karena trip pertama bawa caca.
Seneng banget caca anteng, bageur.. Cuma emang pas di kendaraan sih pe-er banget. Ga mau diem tangannya.. Hehhehe..
Jadi apih dines 2minggu di jabar. Dan dapet jatah ke karawang. Tapi ttp mampir kebandung untuk meeting.
Nah jumat sore apih plg jemput kami. Tadinya mau naik umum, atau sewa driver biar apih ga repot pulang pergi. Tapi apih ga tega. Milih pulang buat jemput. Nah, sabtu selese subuh, langsung boyong anak-anak kemobil buat jalan kekarawang. Di karawang kita nginep di Brits hotel.
Hotelnya nyaman, lumayan besar dan bentonya enak-enak. Sayang kolam renangnya waktu itu lagi maintanence. Tapi katanya udah bener sih sekarang mah. Harganya juga ga terlalu mahal. Kurang lebih 500rban.
Waktu di karawang, ga kemana2 sih. Cuma di hotel. Ke mall rasunda. Nemu hotwheel yang promo. Trus makan, balik lagi ke hotel. Karena punya bayi, jadi ga terlalu pusing sih mau kemana. Yang penting amih keluar “goa”. Hehehe..
Besoknya ke bandung. Ga berangkat subuh. Karena mampir dulu makan sate maranggi. Terus langsung cus ke bandung. Berhubung ke bandung pagi, dan check in hotel biasa di atas jam 2. Jadi kmrn jalan2 dulu. Tadinya mau kesaung mang ujo. Nah, kita bawa balita yang udah punya banyak mau.. Jadi, tanya dong ke fio maunya kemana. Dia minta liat burung. Akhirnya pilihan jatuh ke bird and bromelia pavilion. Bagus tempatnya. Seru juga banyak burung-burubg liar gitu. Enaknya lagi sepi. Saran saya jangan lupa pakai lotion anti serangga. Karena ya di tengah pohon-pohon gitu.
Pas kesana pas banget ada home band di cafenya. Bandnya bagus, lagu yang dinyanyiin lagu jaman saya muda. Jadi enak banget. Makanannya saya ga icip. Cuma icip minum teh pocinya.
Oia, tips jalan bawa bayi dan balita dari ibu-ibu kurang profesional ini biar ga gampang sakit dan masuk angin adalah cukup istirahat, cukup makan. Untuk fio kita selalu beli apa yang dia mau. Kalo lagi mau ayam ya beli ayam deh. Untuk caca, kemarin di mall sempet beli alpukat, pisang. Plus sedia bubur seduh gitu. Biar ga repot juga. Waktu fio sih saya full homemade. Eh anaknya ga mau makan. Sedih. Caca Alhamdulillah mau makan. Dan sedia minyak kutus-kutus sih.
Pulang dari liat burung, mampir beli kopi di kopiku. Ada di pom bensin gitu kedai kopinya. Enak. Terus malemnya pesen makan. Nah di bandung ini, kita nginep di ibis pasteur. Untuk kamar lebih kecil dibanding brits. Tapi ya namanya juga ikut dines, ya ikut ajalah ya. Enaknya deket banget sama tempat makan. Bisa gofood. Hehehehe. Sungguh gofood membantu. Gofood makanan korea gitu. Lupa nama restonya. Enak banget sih.
Hari ketiga rencana mau naik bandros. Ternyata ya, bandrosnya udah dicarter anak tk. Baru bisa naik jam 1. Jam 1 mah jamnya tidur. Jd mikir2 mau kmn. Akhirnya ketaman lalu lintas. Seru juga. Fio happy. Dari situ pulang. Tadinya mau mampir kemana gitu. Tapi ujan gede. Ya akhirnya di hotel aja. Pesen gofood lagi dan pesen brownis dapur gladies. Nyobain yang cadbury sama yang supermix kalo ga salah. Duh salah banget pesen yang kecil. Itu enak banget. Saya karena lagi nyusuin. Setiap abis nyusuin laper banget. Jadi bener-bener kebantu banget punya cemilan berat pas liburan tuh.
Hari ketiga mampir ke alun-alun. Terus nyesel. Knp pas pulang baru ke alun-alun. Fio seneng banget kesini. Karena bisa lari-lari tanpa takut kotor. hahahahaha. Di sini fio jajan bola sama gelembung. Seneng ngeliatnya, ya Allah anak kecil ya ketemu lapangan aja happy banget. Tapi ga bisa lama di telponin apih karena mau check out. Semua barang sih udah di packing. Klo gitu apih aja ya yang jemput biar puas main fionya. Hehehehee.
Jadi ada sodara apih di tempat apih meeting. Jadi tadinya mau mampir kesana. Dan klo apih kudu jemput dulu jadinya muter. Karena kan hotel dkt banget sama tol. Sempet mampir sih ke kartika sari sama batagor burangrang. Enak banget itu batagor. Kalo brownies panggang enak dapur gladies. Walaulun sempet dimarahin dikit sama apih. Karena kelamaan. Hihihi.
InsyaAllah kalo ada rejeki nanti kesini.
Padahal akhir tahun, apih dines lagi kesini. Tapi ga enak mau bawa kami. Karena sebelumnya udah bawa. Ah, besok kalo bandung lagi ikut ah. Heheheh.

Selasa, 04 Desember 2018

Mengalahkan ego

Assalamuallaikum..

Baru-baru ini impulsif ngirim lamaran ke lina. Iya, lina jobstreet. Hihihi..
Terus kemarin ada satu perusahaan yang manggil interview. Saya datang dengan harap-harap cemas. Karena sudah 2tahun lebih tidak melakukan kegiatan kantoran.
Saya pikir seperti interview yang sering saya datangi dulu, jadi saya ga banyak belajar. Karena dadakn juga sih. Ternyata pertanyaannya seputar tesis dan ilmu pio. Mendadak otak beku. Karena lupa semua. Judul tesis aja lupa. Sampai minta maaf sama pewawancara. Duh malu. Karena kelamaan di rumah ya begitu tuh.
Terus karena besoknya berangkat keluar kota, jadinya saya ga bisa ikut undangan psikotes.
Setelah dipikir lagi ya, harusnya memang sekali-kali ga perlu lah ngasih makan ego sendiri.
Sudah tau dan paham bahwa saya memang sudah ga sanggup tapi masih memaksakan diri. Mungkin ya, mungkin saya sanggup bekerja di luar rumah. Tapi kalau begitu sampai rumah anak-anak rewel ya saya kelelahan di runah juga. Kualitas dengan anak berkurang juga.
Tapi ya gitu, saya ya kudu ngerasain dulu. Baru bisa ambil pelajaran. Lagian sebenarnya yang saya cari dari bekerja itu udah bukan lagi pendapatan. Karena, Alhamdulillah pendapatan sangat cukup bagi kami sekeluarga. Cukup bagi kami ya. Karena ya kami memang tidak tiap tahun travellibg, tidak punya perhiasan mewah atau barang-barang mewah lainnya. Karena bukan itu yang kami tuju.
Kembali kebahasan qm financial kemarin. Tujuan lo apa? Kalau saya kerja cari uang, maka cari yang gajinya minimal setengah pendapatan suami. Tapi, ga ada yang segitu. Jadi ya di rumah aja deh. Sampai tau mau ngapain. Kalo gajinya ga sampai segitu tapi 9-5kerjanya namanya kerja bakti. Karena ga nutup kebutuhan malah nambah pengeluaran. Ya nambah ART, ongkos pirbadi, makan siang, baju kerja, dll. Jadi menurut saya, kemarin tuh saya ngasih makan ego saya. Terus dia ga suka. Akhirnya menyerah kalah.
Sekali-kali sadar bahwa hidup ga selalu sama dengan keinginan. Gapapa. Ini namanya belum rejeki, belum waktunya. Belum waktunya saya mengembangkan diri, menggunakan ilmu kuliah saya. Untuk saat ini ilmu dipakai di rumah dulu. Sambil terus belajar lagi.

Pengalaman baby blues kemarin

Assalamuallaikum

Hai, sudah bulan desember aja ya.. Menghitung hari untuk berganti tahun.. Gimana resolusi tahun 2018nya? Ada yang tercapai? Ada yang terbengkalai?

Saya Alhamdulillah hampir semua tercapai. Setelah beberapa bulan kemarin struggle menghadapai serangan baby blues, insyaAllah sekarang sudah lebih tenang.

Mau bahas tentang pengalaman kemarin ya. Kenapa bisa baby blues sampai psikosomatis.
Sederhana banget masalahnya, lelah.
Problem ibu habis melahirkan pastinya lelah. Kurang istirahat. Kalaupun badan istirahat,pikiran kadang-kadang ga istirahat. Anak tidur maunya ngapain, baru sebentar eh anak kebangun.
Plus, kemarin suami lagi dines luar panjang. Jarang di rumah. Ngurus balita dan bayi sendiri itu luar biasa. Salut dengan mereka yang selalu sabar terhadap anak-anaknya. Salut dengan ibu beranak lebih dari satu yang mampu mendidik anak-anaknya dengan baik.
Sebenarnya ya, anak-anak tuh udah baik banget. Mereka ngertiin. Tapi, kemarin itu sempat ada fase anak gantian sakit dan hanya ada saya. Gantian juga saya yabg sakit. Mama lagi ga bisa nemenin karena lagi sibuk. Bahkan saya sempat ikut begadang ngerjain tugas mama.
Masuk angin, lelah fisik, lelah otak, rindu jadi satu. Suami sibuk, terkadang sulit komunikasi. Giliran suami istirahat saya udah tidur. Begitu terus. Dan kurang tempat berbagi.
Saya orangnya biasa ngobrol, banyak cerita. Mendadak ga ketemu orang dalam obrolan tertentu dalam waktu lama. Itu membawa dampak juga untuk saya.
Kalau dikaitkan dengan syukur, salah. Baby blues bukan tidak bersyukur. Tapu memang butuh bantuan.
Saya dapat banyak bantuan, Alhamdulillah. Seperti tulisan saya tentang pentingnya follow orang yang tepat di dunia maya. Kebetulan saya follow orang-orang yang tepat. Yang membantu saya untuk menemukan jalan keluar dengan postingan mereka.
Salah satunya @karasanten . Kara ibu dari 3anak, beliau sering menuliskan keluh kesahnya mengurus anak-anak hanya ber2 suami di aussie. Tentu tanpa ART dan baby sitter. Disitu saya lihat kara sering menyempatkan diri untuk me time dan tidak menyalahkan diri sendiri kalau merasa lelah dan tidak sempurna. Ya memang lelah dan sulit menjadi sempurna sesuai dengan keinginan.
Yang kedua mbak tika di akun @tikabanget . Dari mbak tika, saya belajar tentang hal-hal yang tak terduga. Kadang-kadang tentang parenting, kadang-kadang penerimaan diri. Beberapa kali curhat juga via dm sama mba tika dan enak ngobrol dengan beliau. Sampai akhirnya beliau bahas tentang ruasdito dari om ge @latihati . Dari situ kepingin ikut kelas om ge, tapi jauh semua. Dilalah giliran di bogor, saya ke bekasi. Eh tiba-tiba ada acara tambahan tentang new parents gitu di maracca hari minggunya.
Saya minta suami anter dan mau. Ada beberapa hal yang saya pelajari. Pertama bahwa saya butuh saluran emosi yang aman dan nyaman serta bisa dilakukan sendiri. Kalau memang tidak bisa langsung menyalurkan emosi itu, parkir dulu.
Kedua setiap manusia itu butuh rehat (rekreasi hati) apa yang membuat kita bahagia. Kegiatan apa seperti nonton serial, baca buku, ngopi. Ibarat kata seperti hp, tubuh kita butuh di charge.
Dan yang ketiga, yang paling penting. Baby blues itu diibaratkan sama seperti tantrum pada balita. Bisa terjadi, namun seharusnya tidak terjadi bila terpenuhi kebutuhan-kebutuhannya. Kalau sudah semua terpenuhi dan setiap ada masalah bisa terselesaikan tuntas. Maka baby blues bisa tidak terjadi.
Nah, dari situ saya ngerasa apa ya yang bisa saya lakukan untuk rehat? Karena kalo salem (saluran emosi) saya belum tahu apa yang perlu dilakukan. Untuk rehat kemarin saya bermain kuteks. Karena dulu saya hobi kutekan. Dan punya beberapa warna. Selain itu, supaya keinginan saya ketemu orang baru dan dapat ilmu baru tersalurkan saya ikut seminar-seminar, talkshow, atau apa pun itu.
Hasilnya? Alhamdulillah happy. Walau ya dari beberapa seminar saya belum dapat temen ngobrol, tapi gapapa goodybagnya juga lumayan. Heheheeh.. Beruntungnya yang saya ikutin itu seminar plus talkshow yang murah tapi goodybagnya meriah dengan pembicara yang wah. Alhamdulillah kan. Dapat infonya darimana kok bisa sih ikut seminar murah gitu malah? Kaya yang saya tulis di atas. Itulah pentingnya follow orang yang tepat. Orang yang akhirnya membuat kita dapat info menarik,info yang baik. Bukan hoax.
Okay, udahan dulu ah curhat tentang baby blues kemarin. Alhamdulillah saya ngerasa lebih nyaman dan happy sekarang walau ditinggal dinas.

Jumat, 16 November 2018

Semakin haus ilmu

Assalamuallaikum..
Dulu waktu belum menikah sempet heran, kenapa sih orang-orang udah ga sekolah ada yang ikut-ikut seminar atau kelas ini kelas itu. Bincang ini bincang itu. Dan sekarang saya ada di posisi orang yang saya heran itu.
Ternyata jawabannya sesimple emang butuh ilmu itu. Emang mau tau untuk apa hal itu terjadi atau pingin nambah ilmu baru. Semakin kesini semakin haus ilmu. Semakin ingin tau lebih banyak hal yang menurut saya pribadi punya manfaat. Sebulan ini udah daftar beberapa kelas. Dari yang free sampai yang berbayar.
Awal bulan kemarin ikut kelas sharing heart to heart postnatal. Hasilnya jadi tau bahwa saya perlu pengelolaan emosi. Ada hsl lain yang harus saya pelajari.
Kemarin, rabu malam ikut kelas financial clinic kelas bisnis. Jadi tau bahwa kalo mau bisnis itu yang dicari adalah apa masalah klien yang coba kita selesaikan. Target market dll.
InsyaAllah besok ikut kelas diabetes mellitus di rs priasih.
Minggu depan InsyaAllah ikut 2 kelas khusus untuk parenting.
Semoga segera bisa buka seminar juga.amin

Kamis, 15 November 2018

Perbaikan financial

Assalamuallaikum..
Beberapa bulan ini tercengang dengan pos pengeluaran. Jadi dengan pendapatan per bulan yang kurang lebih sama setiap bulannya, beberapa bulan ini saya bisa saving untuk pembayaran cicilan mobil sebanyak 2x sebulan. Padahal pengeluaran lebih banyak juga. Karena fio sekolah, biaya diapers caca, kenaikan gaji bibi. Tapi kok bisa ya bayar cicilan 2x. Setelah ditelisik lagi, saya sedikit tertohok kalo baca kelas financialnya qm financial atau ig stories nya jouska.
Ya jangan semua dibeli, jangan semua yang dilihat langsung bayar.
Udah beberapa kali ada program promo di ecommerce saya ga impulsif kaya biasanya. Udah bisa misahin di hati ini perlu apa ga. Ini nyesel ga belinya. Bahkan ada beberapa barang yang baru dibeli setiap kali kalo ada program promo. Kaya baju, makanan, diapers. Jadi dilihat yang mana yang dibutuhin, sabar nunggu promo, pas promo langsung beli. Selain itu juga ngurangin jajan di luar. Saya sih udah jatahin seminggu sekali jataj entertainment sekian. Sama makan di rumah. Tahan deh tuh tahan go food, grab food. Tahan. Jatah jajan cuma weekend. Hehehhe..
Jujur yang belum kepegang itu tabungan haji sama Dana darurat. Itu kudu banget sih dimulai tapi mindsetnya lagi fokus lunasin cicilan mobil yang tinggal sedikit lagi banget itu. Semoga segera setelah ini selesai, dana haji dan darurat segera tercapai.
Btw, sekarang ikut investasi sedikit-sedikit sih ke reksadana via tokopedia. Pelan-pelan siapa tau jadi bisa biaya haji. Amin.

Senin, 05 November 2018

Terjebak peran yang salah

Assalamuallaikum..
Tentang peran dalam kehidupan sehari-hari. Sering kali kita tidak sadar terjebak dalam peran yang sebenarnya bukan kita inginkan.
Entah ya dengan yang lain, tapi saya sedang merasa terjebak dengan peran pilihan saya namun ternyata tidak cocok.
Saya seperti bermain film menjadi tokoh yang tidak tepat untuk saya. Kenapa bisa begini?
Karena saya kurang ilmu.
Ilmu? Iya ilmu. Kalau saya sudah paham bahwa di peran saya sekarang ini, akan jadi seperti ini saya pasti mampu memerankan dengan benar. Sehingga saya puas dengan tokoh yang sedang saya mainkan saat ini.
Saya memilih peran menjadi ibu rumah tangga. Jika ditanya kenapa saya memilih peran ini jawabannya karena cinta saya kepada anak-anak. Tapi, saya dibesarkan dengan doktrin wanita harus bekerja. Wanita harus mandiri, harus pandai agar tidak mudah dibohongi pria. Itu doktrin yang saya terima sejak kanak-kanak. Itu yang membuat saya merasa peran ibu rumah tangga tidak cocok untuk saya.
Bukan, bukan berarti tidak bagus. Ibu rumah tangga berat pekerjaannya. Dan ilmu saya kurang disitu. Sungguh saya melihat hasil yang menakjubkan dari anak-anak saya.
Saya dibekali untuk kuat dan mandiri. Alhamdulillah saya kuat dan mandiri. Namun ternyata saya memendam. Bahwa saya harus memperlambat langkah, bahwa saya harus realistis, bahwa saya harus bersabar dan saya harus bersyukur. Tapi itu tadi saya memerankannya tidak begitu bagus. Terlihat bagus di luar tapi di dalam bergejolak.
Itu yang menyebabkan baby blues ini menjadi psikosomatis.
Seharian mencari apa masalah saya, dan ternyata ini terjebak peran yang tidak sesuai. Padahal ini pilihan saya.
Lalu solusinya apa? Hmmm, peran menjadi ibu itu untuk selamanya. Itu akan terus saya cari ilmunya sampai saya nyaman. Tapi, ada hal-hal lain yang akan saya lakukan. Sehingga saya tetap bisa berkarya. Menyalurkan emosi-emosi saya dengan positif. Mungkin menulis, mungkin belajar melalui seminar. Mungkin membuat seminar. Doaku semoga biro segera jadi. Sehingga ttp bisa membagi waktu dengan baik. Dan semoga ini solusi yang tepat. Bekerja di rumah.
Yang pasti kesalahan ini adalah kesalahan yang harus saya syukuri. Karena nikmat Tuhan mana lagi yang ingin kau dustakan? Sambil terus mengenali apa keinginan saya dan apa yang bisa saya lakukan.